Minggu, 26 April 2009

Menjadikan Kampus ITB Berwawasan Lingkungan


By : Syarafina Marha (Sarah)

Mahasiswa ITB , FTI '08


Sampah adalah masalah utama bagi masyarakat Indonesia saat ini.Kita sebagai elemen mahasiswa sudah sepatutnya membantu memecahakan permasalahan yang satu ini. Tidak harus langsung menggerakkan aksi yang besar-besaran. Mulailah dari diri kita sendiri, jika sudah mulailah kita menggerakan aksi di kampus kita sendiri. Kita dapat melakukan beberapa hal atau program untuk menjadikan kampus ITB ini sebagai kampus yang berwawasan lingkungan.

Salah satu contohnya adalah dengan menyediakan takakura disetiap kantin yang ada di ITB. Dengan adanya takakura, sampah organik yang dihasilkan dari hasil kegiatan dikntin ITB baik sampah organik dari sang penjual maupun dari pembeli dapat dibuang ke takakura tersebut sehingga tidak tercampur dengan sampah non-organiknya serta tidak berceceran kemana-mana. Jika ingin melaksanakan program ini sebaiknya kita mempersiapkan juga personil khusus yang akan mengatur lancarnya atau benarnya penggunaan takakura tersebut.Misalnya orang yang biasanya mengangkut sampah dari kantin tersebut baiknya sekaligus mengecek keadaan takakura setiap harinya.Mengapa tidak kita sediakan takakura di setiap sudut di ITB ? sebenarnya ide itu sangat baik sekali, akan tetapi mayoritas dari sampah yang dibuang di tempat sampah selain di tempat sampah kantin adalah sampah non-organik,jadi kemungkinan besar takakura hanya berfungsi kecil. Menurut saya lebih efisien jika tempat sampah yang dipisah seperti biasa.

Menanggapi masalah tempat sampah yang sudah di pisah organic dan non-organik namun tetap tercampur mungkin kita harus memberi peringatan berupa gambar-gambar contoh dari sampah non-organik dan organic agar para pembuang sampah yang tidak mengetahui beda dari sampah yang organic dan non-organik itu apa mengerti .Jangan ketinggalan juga peringatan-peringatan agar sampah itu dipisahkan seperti “Pisahkan sampahmu atau tempat tinggalmu akan tenggelam karena GLOBAL WARMING lebih cepat !!!!!” Pada intinya kita memaksakan pada orang-orang sekitar agar lebih aware lagi dengan lingkungan. Kalau ingin lebih serius lagi, ITB seharusnya mempunyai satpam dengan tugas multi fungsi, menjaga keamanan sekaligus menjaga kebersihan lingkungan juga. Dengan arti tugas satpam juga meliputi menghukum bagi orang yang membuang sampah tidak pada tempatnya dan tidak memisahkan sampahnya dengan benar.

Kantin atau toko-toko yang ada di ITB juga masih menyediakan kantong kresek untuk para pembelinya. Bagaimana jika kita larang dengan keras penggunaan kantong kresek tersebut. Jadi secara otomatis pembeli akan membawa kantong belanjaan sendiri jika ingin berbelanja.Jika kita tidak memulainya maka kantong kresek akan terus ada dalam kehidupan kita.

Untuk menjaga keasrian lingkungan, tidak hanya sampah saja yang harus kita perhatikan. Namun juga tanaman yang ada di sekitar kita. Agar tiap mahasiswa ITB mempunyai bentuk nyata kepedulian pada lingkungannya, bagaimana jika setiap mahasiswa di ITB harus menanam dan merawat minimal 1 pohon, tidak harus pohon besar, pohon kecil yang dapat ditaruh dikosan juga tidak masalah. Kita dapat mencanangkan pada mahasiswa baru, berikan pohon mini pada setiap mahasiswa baru dan haruskan mereka untuk merawatnya dengan baik. Jangan lupa berikan juga pada mahasiswa lamanya.

Sampah B3 yang dikenal berbahaya juga harus di perlakukan dengan baik, sebaiknya ada tempat khusus di ITB untuk menampung sampah B3 tersebut. Saya sempat mendengar bahwa kak Sano, pendiri U-Green ITB sudah mampu mengolah sampah B3 dengan baik. Bagus sekali jika seluruh sampah B3 dari mahasiswa ITB dikumpulkan menjadi satu dan kemudian diolah dengan benar.

Kemudian, kalau perlu kita bikin event besar yang dapat melingkupi sebagian besar massa kampus ITB. Event tersebut tidak harus murni event lingkungan. Kita bisa gabung dengan event musik atau handicraft. Tujuan utamanya agar banyak orang yang datang.Lalu disekitar tempat event tersebut kita sediakan beberapa tempat sampah dan kita siapkan juga orang-orang yang biasa atau pernah terlibat dalam aksi lingkungan menjaga tempat sampah tersebut dan menuntun agar para pembuang sampah mengerti bagaimana membuang sampah yang tepat.

Untuk paragraf ini saya ingin lebih menekankan pada masalah event yang saya katakan besar pada paragraf di atas. Selama ini saya melihat bahwa event lingkungan yang sudah terlaksana di ITB belum terlalu banyak menggandeng mahasiswa ITB sendiri. Alangkah baiknya jika sewaktu-waktu kita mengadakan suatu event yang bekerjasama dengan beberapa unit dan/atau himpunan di ITB. Seperti yang sudah saya katakan diatas kita dapat bekerjasama dengan mengadakan konser musik bertema lingkungan atau pameran kerajinan tangan hasil dari daur ulang kertas dan daur ulang sampah lainnya. Disana kita selipkan juga pendidikan mengenai cara menghadapi sampah dengan baik. Jika kita memperkirakan akan banyak massa yang datang kesana, maka kita juga harus mempunyai tempat yang sesuai juga agar penyampaian materi sampah tersebut dapat terlaksana dengan baik.

Mungkin beberapa hal diatas dapat dijadikan beberapa referensi dalam menjaga kampus ITB ini tetap asri.Namun sebelum kita mengajak teman-teman di kampus kita untuk peduli terhadap lingkugan, mulai tumbuhkanlah rasa pedulii terhadap lingkungan dari diri kita masing-masing terlebih dahulu.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar